Stronsium: Sifat, kegunaan, kelimpahan, karakteristik

Stronsium adalah unsur kimia yang termasuk dalam tabel periodik unsur-unsur tersebut. Stronsium merupakan salah satu logam alkali tanah yang kita temukan dalam jumlah yang lebih sedikit di alam. Kira-kira kerak bumi mengandung stronsium 0,042%.

Stronsium banyak digunakan saat ini, terutama dalam pembuatan kembang api, kereta api dan peluru. Stronsium adalah unsur divalen dalam semua senyawanya dan larut. Dengan beberapa reaksi kimia, senyawanya dapat larut dalam air. Senyawa terlarut ini sangat berbahaya bagi kesehatan dan dapat menyebabkan kontaminasi air yang hebat. Ketika orang terpapar unusr ini, ia dapat menumpuk di dalam tubuh manusia.

Apa itu stronsium?

Stronsium adalah logam alkali tanah yang tergabung dalam tabel periodik unsur-unsur tersebut. Ia lunak, berwarna perak, mengkilap, tidak terlalu lunak, yang dapat teroksidasi dengan kecepatan tinggi ketika berada di udara, memperoleh nada kekuningan karena oksida.

Karakteristik stronsium

Karakteristiknya yang paling menonjol adalah sebagai berikut:

  • Ia memiliki nomor atom 38.
  • Ia memiliki valensi 2.
  • Keadaan oksidasi adalah +2.
  • Ia memiliki keelektronegatifan 1.0.
  • Konfigurasi elektroniknya adalah [Kr] 5s2.
  • Ia memiliki massa atom 87,62 g / mol.
  • Ini memiliki kepadatan 2,6 g / ml,
  • Memiliki titik didih 1380 ° C dan titik leleh 768 ° C
  • Penemunya adalah Crawford pada 1790.
  • Stronsium kromat sangat beracun dan dapat menyebabkan kanker paru-paru.
  • Ini dapat menyebabkan masalah pertumbuhan pada tulang anak-anak.
  • Garam dari unsur ini dapat menyebabkan reaksi kulit seperti ruam dan alergi.
  • Kontak dengan stronsium radioaktif dapat menyebabkan anemia dan kekurangan oksigen.
  • Itu dapat ditemukan di bebatuan, tanah, air, dan udara.
  • Mereka adalah senyawa yang larut dalam air.
  • Itu selalu ada dalam air.

Sejarah

Stronsium pertama kali diidentifikasi di tambang utama Strontian di Skotlandia, di mana namanya berasal, pada tahun 1790 oleh Adair Crawford. Selama 1798 Klaproth dan Hope menemukannya secara mandiri. Yang pertama untuk mengisolasi stronsium adalah Humphry Davy, pada tahun 1808, dengan elektrolisis dari strontian dari mana nama logam berasal.

Yang menemukan strontium

Strontium ditemukan oleh Adair Crawford, seorang ahli kimia asal Irlandia, pada tahun 1790 ketika mempelajari mineral yang dikenal sebagai barium karbonat alami. Ketika Anda mencampur unsur ini dengan asam klorida, Anda tidak mendapatkan hasil yang Anda harapkan. Dia kemudian berasumsi bahwa sampelnya terkontaminasi dengan mineral yang tidak diketahui, mineral yang dia sebut strontianite. Ini pertama kali diisolasi oleh Sir Humphry Davy, seorang ahli kimia Inggris, pada tahun 1808 melalui proses yang dikenal sebagai elektrolisis campuran stronsium klorida dan oksida merkuri. Saat ini, ia diperoleh dari dua mineral yang paling umum, celestite dan strontianite, dengan memperlakukan unsur-unsur ini dengan asam hidroklorat, dihasilkan stronsium klorida.

Sifat

Di antara sifat-sifat utama stronsium kita dapat menyebutkan bahwa itu adalah logam alkali tanah yang sangat mirip dengan kalsium dan barium. Stronsium memiliki penampilan perak, tetapi dengan cepat berubah warna dan berubah kekuningan karena pembentukan karat. Jika terbelah halus, ia menyala secara spontan di udara. Garamnya yang mudah menguap dapat memberikan warna merah tua yang indah untuk nyala api. Ini lebih lunak daripada kalsium dan terurai dalam air dengan lebih kuat. Itu harus disimpan di bawah minyak tanah untuk menghindari oksidasi komponennya. Ada tiga bentuk alotropik dari logam, dengan titik transisi berkisar antara 235 hingga 540 ° C.

Untuk apa strontium?

Stronsium memiliki banyak kegunaan penting. Isotop Strontium-82 digunakan untuk visualisasi gambar jantung melalui positron emission tomography, prosedur yang dilakukan di rumah sakit sebagai sarana diagnosis. Itu juga digunakan untuk menghasilkan magnet ferit dan untuk memperbaiki seng. Garamnya, yang menyebabkan warna crimson menyala dalam nyala api, digunakan terutama dalam kembang api dan dalam produksi nyala api. Strontium titanate memiliki indeks bias yang sangat tinggi dan dispersi optik yang lebih tinggi daripada berlian. Telah digunakan sebagai batu permata, meskipun sangat lunak.

Kelimpahan

Stronsium ditemukan terutama sebagai celestite, juga disebut celestine dan strontianite. Logam juga dapat dibuat dengan elektrolisis klorida leburan yang dicampur dengan kalium klorida. Ini juga dapat dilakukan dengan mengurangi strontium oksida dengan aluminium dalam ruang hampa pada suhu di mana strontium didistilasi. Dimungkinkan juga untuk menemukannya di beberapa sereal, sayuran dan berbagai produk susu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *