Usus besar: pengertian, bagian, fungsi, karakteristik

Usus besar adalah bagian dari organ sistem pencernaan. Ini adalah bagian paling tebal dari usus dan bertanggung jawab untuk menyerap air dan mineral, di samping membentuk kotoran dari sisa makanan dan menghilangkannya dari tubuh.

Apa itu usus besar?

Usus besar adalah organ tubular dari sistem pencernaan. Fungsinya untuk menyerap air dan mineral chyme dan membentuk feses untuk dihilangkan. Terdiri dari: sekum, apendiks vermiform, kolon asendens, kolon transversum, kolon desendens, rektum dan anus.

Usus besar hampir 5 meter, yang hanya sekitar seperlima dari seluruh panjang sistem pencernaan. Sementara makanan berjalan sepanjang jalan ini, usus besar tidak hanya membuang air, tetapi juga menghapus semua sisa nutrisi yang tidak dapat digunakan. Hal ini juga menyerap vitamin K yang dibuat oleh bakteri usus.

Zat-zat yang tidak diserap usus halus selanjutnya akan masuk ke usus besar atau kolon. Di usus besar ini terjadi penyerapan air dan pembusukan sisa-sisa makanan oleh bakteri pembusuk. Pembusukan dilakukan oleh bakteri yang hidup di usus. Akhirnya sisa makanan akan dikeluarkan dalam bentuk kotoran (feces) melalui anus. Pada usus besar terdapat bagian yang disebut usus buntu. Pada manusia, fungsi usus buntu tidak jelas. Pada hewan-hewan pemakan tumbuhan, seperti kelinci dan marmot, usus buntu membantu mencerna selulosa.

Definisi

Usus besaradalah organ tubular yang membentuk bagian terakhir dari saluran pencernaan, yang terletak di antara persimpangan ileocecal dan sfingter anal. Bertanggung jawab untuk menyiapkan limbah dari pencernaan untuk dibuang.

Karakteristik usus besar

Ciri karakteristik utama usus besar adalah sebagai berikut:

  • Usus besar adalah bagian terakhir dari saluran pencernaan.
  • Ini adalah bagian terluas dan paling panjang dari usus.
  • Usus besar tersusun dalam tiga segmen: naik, melintang, dan turun.
  • Simpan tinja sebelum dibuang.
  • Usus besar berisi flora usus, yang merupakan koloni mikroorganisme yang melindungi kita dari infeksi.

Fungsi

  • Penyerapan: Sebagian besar air dan ion atau elektrolit chyme yang diterimanya dari usus kecil dan memadatkan chyme dalam kotoran untuk dihilangkan.
  • Kekebalan: Tumbuhan bakteri dari usus besar melindungi kita dari infeksi.

Fungsi utama dari usus besar adalah menyerap air dan menghapus sampah dari tubuh. Organ ini memakan waktu sekitar 16 jam untuk menyelesaikan pencernaan makanan.  Organ ini merupakan bagian terakhir dari sistem pencernaan dan membentang dari katup ileocecal ke anus. Fungsi usus besar yang lainnya adalah untuk penyerapan vitamin K yang diproduksi oleh bakteri baik yang terdapat pada usus. Sekedar informasi vitamin ini diperlukan oleh tubuh untuk membatu proses pembekuan darah jika terjadi luka pada tubuh.

Menyimpan feses sementara sampai buang hajat adalah fungsi usus besar lainnya yang dilakukan dengan bantuan gerak peristaltik untuk mendorong kotoran keluar. Selain fungsi usus besar pada manusia secara umum kita juga bisa melihat fungsi dari tiap bagiannya. Usus besar terdiri dari kolon asenden, kolon transversum, kolon desenden, kolon sigmoid, rektum dan anus.

Kolon asenden fungsinya untuk menyerap air dan juga nutrisi yang belum sepenuhnya di serap oleh usus halus. Selain menyerap nutrisi dan air kolon transversum juga memiliki fungsi memadadkan tinja. Penyimpanan tinja sementara dalan fungsi dari kolon desenden sebelum diteruskan ke rektum. Sedangkan kolon sigmoid berperan ikut membantu menekan feses dengan berkontraksi mendorong.

Bagian

Bagian-bagian usus besar adalah:

  • Usus buntu: Ini adalah kantong usus buntu yang panjangnya sekitar 7,5 cm dan lebar. Terletak di fossa iliaka kanan.
  • Apendiks vermiformis: ini adalah divertikulum usus cecum yang panjangnya 6 sampai 10 cm. Bagian proksimal terletak pada aspek posteromedial dari sekum, di bawah persimpangan ileocecal. Bagian distalnya bervariasi di lokasi (retrocecal, subecal, ileal, perileal, panggul).
  • Kolon asenden: itu adalah bagian kedua dari usus besar, yang terletak di sebelah kanan rongga perut, dari sekum ke lobus kanan hati.
  • Kolon transversum: berukuran sekitar 45 cm. Ini adalah bagian terbesar dan paling mobile dari usus besar.
  • Kolon desenden: terletak di sebelah kiri rongga perut, dari fleksa kolik kiri ke fossa iliaka kiri.
  • Kolon Sigmoid: Terletak di antara usus besar yang turun dan dubur. Panjangnya sekitar 45 cm dan memiliki bentuk S. Ia bergerak dari fossa iliaka kiri ke segmen sakral ketiga.
  • Rektum: Ini adalah bagian dari usus besar yang terletak di depan anus. Panjangnya 15 sampai 20 cm.
    Kanal dubur: panjangnya sekitar 3 sampai 4 cm dan berisi sfingter anal.

Lapisan

Lapisan-lapisan usus besar adalah:

  • Muskularis eksternal: jarang terjadi karena tidak berlanjut di seluruh permukaannya.
  • Serosa: Mengandung banyak pelengkap epiploic, yang merupakan kantong lemak.

Kanal anal terdiri dari lapisan-lapisan berikut:

  • Mukosa anal: mengandung epitel berbentuk kubus sederhana di tingkat katup; epitel skuamosa bertingkat non keratin ke pembukaan anal eksternal; dan epitel skuamosa berlapis bertingkat keratin di anus.
  • Submukosa anal: dibentuk oleh jaringan ikat fibroelastik.
  • Otot eksternal: berisi lapisan otot polos sirkular internal dan otot longitudinal eksternal.

Letak

Usus besar terletak di rongga perut, antara persimpangan ileocecal dan anus.

Bagaimana cara kerjanya

Konten yang tidak digunakan oleh usus halus, beralih ke usus besar, yang melalui gerakan peristaltik, menyerap air dan mineral. Akhirnya, bentuk bolus limbah, yang akan dikeluarkan di luar melalui dubur dan anus.

Penyakit usus besar

  • Sindrom iritasi usus
  • Megakolon aganglionik
  • Wasir
  • Volvulus
  • Kolitis ulseratif
  • Penyakit Crohn
  • Sembelit
  • Parasitosis usus
  • Divertikulitis
  • Divertikulosis
  • Polip
  • Radang usus buntu
  • Celah anal
  • Prolaps anal
  • Kanker

Menjaga kesehatan

Untuk mempertahankan transit usus yang memadai, penting untuk mengkonsumsi 2 liter air sehari, makan makanan yang kaya serat dan melakukan aktivitas fisik. Selain mencegah makanan berlebihan, asupan obat yang berlebihan, konsumsi minuman beralkohol dan penggunaan tembakau. Di sisi lain, penting untuk mengontrol tingkat stres atau emosi yang kuat.

Seberapa besar

Panjangnya sekitar 1,5 meter.

Apa yang terserap di usus besar

Nutrisi yang tidak digunakan oleh usus kecil, seperti air, glukosa, elektrolit, vitamin K dan B12, diserap dalam usus besar.

Bagaimana itu berbeda dari usus halus

  • Diameter internal usus besar lebih besar daripada usus halus.
  • Usus halus jauh lebih panjang daripada usus besar.

Pentingnya

Pentingnya usus besar berfokus pada fakta bahwa ini adalah satu-satunya organ yang bertanggung jawab untuk pembentukan tinja dan menghilangkannya, selain menyerap sejumlah besar air dan nutrisi yang tidak digunakan oleh usus kecil.

Fakta Menarik tentang Usus Besar

Selain fungsi usus besar yang telah diuraikan di atas Anda juga dapat melihat fakta Menakjubkan dan menarik dari Usus.

1. Komposisi. Usus, yang berbaring di antara perut dan anus, adalah komponen dari metode pencernaan. Hal ini dipisahkan menjadi dua bagian utama, usus kecil dan usus besar.

2. Usus Kecil. Usus kecil dengan panjang mereka sekitar 6 m (20 kaki). Usus halus melengkung di tengah-tengah rongga perut. Ini adalah pembagian saluran pencernaan antara lambung dan usus besar (kolon). Usus halus dipisahkan menjadi tiga struktur bagian, duodenum, jejunum dan ileum. Makanan dari lambung diperbolehkan masuk ke duodenum oleh otot yang dikenal sebagai pilorus, atau sfingter pilorus, dan selanjutnya mendorong seluruh isi usus kecil oleh prosedur penyempitan otot yang disebut peristaltik.

3. Makanan yang diserap. Usus kecil adalah tempat di mana sebagian besar nutrisi dari bahan makanan yang tertelan akan diserap. Ada juluran seperti jari yang disebut vili menutupi dinding usus kecil yang memperkuat luas permukaan. Setiap villus berisi lacteal dan kapiler. Lacteal untuk menyerap lemak dicerna ke dalam skema limfatik yang pada akhirnya akan mengalir ke skema peredaran darah. Kapiler mengambil semua nutrisi asimilat lainnya. Lapisan usus kecil memancarkan hormon yang disebut sekretin, yang membangkitkan pankreas untuk membuat enzim pencernaan.

4. Usus halus lebih panjang dari besar. Ada beberapa fakta menarik tentang usus berkaitan dengan ukuran usus: Meskipun usus kecil adalah untuk sebagian besar lebih panjang dari usus besar (umumnya 4-5 kali lebih dari usus besar), ini disebut seperti itu karena diameternya cukup kecil. Pada keadaan standar, lebar usus besar pada manusia dewasa sekitar 3 kali lebar dari usus kecil.

5. Usus Besar. Usus besar memiliki lebar yang unggul tetapi hanyalah dengan panjang 1,5 m (5 kaki). Usus besar dipisahkan menjadi 6 divisi: sekum, asenden, desenden, tranversum, kolon sigmoid, dan rektum.

6. Makanan menetap di dalam mulut selama sekitar 1 menit, 2-4 jam di lambung dan 1-4 jam pada usus kecil

7. Transplantasi usus umumnya diambil dari donor mati, meskipun donor hidup dapat memberikan sebagian bagian ususnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *