Pengertian Struktur organisasi

Struktur organisasi adalah pembagian kegiatan yang dikembangkan dalam suatu perusahaan, yang dikelompokkan ke dalam wilayah atau departemen.

Tujuan utama dari model ini terdiri dari pengorganisasian dan pembagian tugas untuk dapat memenuhi, dengan lebih mudah, tujuan-tujuan yang dikejar oleh organisasi.

Struktur ini direpresentasikan secara grafis melalui bagan organisasi.

Definisi menurut penulis

Beberapa para ahli dan penulis administrasi terbesar telah mengangkat berbagai definisi untuk struktur organisasi:

  • Mintzberg: “Kumpulan semua bentuk pekerjaan dalam tugas yang berbeda, dan bagaimana koordinasi ini dilakukan.”
  • Robbins: “Distribusi formal pekerjaan dalam sebuah organisasi, yang melibatkan keputusan tentang spesialisasi, departemen, rantai komando, luasnya kontrol, dan formalisasi.”
  • Merton: “Struktur sosial, dibentuk dan diatur, yang menyiratkan norma-norma aktivitas yang didefinisikan dengan jelas dan di mana setiap tindakan secara fungsional terkait dengan maksud dan tujuan organisasi.”

Karakteristik struktur organisasi

Di antara beberapa ciri-ciri struktur organisasi, kami dapat menyoroti bahwa:

  • Ini memungkinkan spesialisasi dari berbagai bidang, karena semakin besar ukuran perusahaan, semakin terspesialisasi.
  • Ini dapat tersentralisasi atau desentralisasi, tergantung pada apakah keputusan terkonsentrasi pada posisi senior (sentralisasi) atau dalam tim kerja (desentralisasi).
  • Ini termasuk kolaborasi dan koordinasi antara unit struktural yang berbeda.
  • Mewakili orang-orang yang membentuk perusahaan.
  • Ini dirancang berdasarkan tujuan yang nyata dan dapat dicapai dan, pada gilirannya, disesuaikan dengan teknologi dan alat yang dimiliki perusahaan.
  • Meskipun bersifat formal, ada informalitas paralel tertentu yang ditangani di antara anggota perusahaan.

Jenis struktur organisasi

Struktur organisasi dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis: linier, fungsional, staf, dan matriks.

Struktur linier.

Struktur organisasi linier didasarkan pada otoritas langsung bos atas bawahan, yaitu, satu orang membuat semua keputusan dan bertanggung jawab atas perintah tersebut.

Dengan demikian, atasan menugaskan dan membagikan tugas kepada bawahan yang harus melapor kepadanya. Jenis struktur ini digunakan, umumnya, di perusahaan kecil yang menghasilkan sedikit produk di ceruk pasar.

Jika tugas dan tanggung jawab anggota didefinisikan dengan baik, jenis struktur ini ditandai dengan cepat dan dengan akuntansi yang jelas.

Struktur fungsional.

Struktur organisasi fungsional membagi pekerjaan suatu perusahaan menurut spesialisasinya.

Dengan demikian, karyawan dapat bekerja di bidang spesialisasi mereka, yang juga membuat mereka merasa lebih aman dalam bekerja. Pada gilirannya, setiap area atau departemen memiliki bos atau manajer.

Jenis struktur ini didasarkan pada pengetahuan, karena tidak ada atasan yang memiliki otoritas penuh, tetapi keputusan bersifat relatif dan parsial, suatu faktor yang memaksimalkan efisiensi kerja.

Struktur staf.

Struktur staf organisasi menggabungkan keputusan otoritas dan hubungan dengan bantuan dan saran dari agen eksternal untuk perusahaan, seperti konsultan atau penasihat.

Dengan demikian, dalam jenis struktur ini, kegiatan outsourcing dilakukan, di mana anggota harus mengembangkan kegiatannya dengan perusahaan di luar organisasi.

Struktur matriks.

Struktur organisasi matriks membagi otoritas menjadi kelompok kerja fungsional yang umumnya menanggapi proyek tertentu.

Kelompok ini biasanya memiliki supervisor yang mengamati dan mengkoordinasikan proyek dan kemudian melaporkan pekerjaan mereka ke level organisasi yang lebih tinggi.

Contoh struktur organisasi

Berikut beberapa contoh struktur organisasi:

  • Perusahaan yang memiliki direktur umum, yang dipimpin oleh wakil presiden bidang Keuangan, Manufaktur, dan Sumber Daya Manusia. Ini, pada gilirannya, memiliki bawahan: Keuangan untuk akuntan umum dan analis anggaran, Manufaktur untuk pengawas pabrik dan pengawas pemeliharaan, dan Sumber Daya Manusia untuk spesialis pelatihan dan manajer manfaat.
  • Dalam perusahaan kecil yang menerapkan struktur organisasi linier, karyawan akan melapor ke supervisor, yang selanjutnya akan melapor ke manajer umum. Dalam model ini, hanya manajer yang memiliki otoritas penuh dan tingkat tanggung jawab tugas jatuh terutama pada karyawan.

 

Manfaat struktur organisasi

Sangat penting bahwa setiap perusahaan, terlepas dari ukurannya, memiliki struktur organisasi yang dirancang berdasarkan tujuan yang ingin dicapai.

Selain memungkinkan pertumbuhan dan keuntungan, struktur ini akan membantu mengidentifikasi bakat yang dibutuhkan perusahaan dan, dengan demikian, mencapai staf yang memadai untuk mencapai tujuan yang ditetapkan dan meningkatkan efisiensi operasional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *