Habitat: Pengertian, jenis, faktor, contoh

Sangat umum untuk mendengar tentang habitat hewan dan bahwa kehancuran mereka membahayakan kelangsungan hidup beberapa spesies. Namun, bagaimana pun, apa itu habitat?

Habitat dapat didefinisikan sebagai tempat di mana spesies tertentu hidup dan berkembang. Dengan cara yang sangat didaktik, kita dapat mengatakan bahwa habitat adalah rumah bagi suatu organisme, alamatnya. Ikan, misalnya, hidup di air dan itulah sebabnya kita mengatakan bahwa habitat mereka adalah perairan. Cacing tanah, di sisi lain, hidup di bawah tanah, yang merupakan habitat mereka.

Kita dapat membagi habitat menjadi dua jenis utama: alami dan buatan. Habitat alami adalah habitat yang diciptakan oleh alam itu sendiri, tanpa campur tangan manusia. Habitat buatan adalah habitat yang dibangun oleh manusia. Lingkungan ini memiliki fungsi utama untuk membuat makhluk hidup merasa di habitat aslinya, bereproduksi dan berkembang secara normal. Contoh klasik habitat buatan adalah kebun binatang.

Seperti yang telah disebutkan, habitat adalah tempat di mana suatu spesies menemukan faktor penentu untuk kelangsungan hidupnya, seperti iklim, vegetasi dan makanannya. Jika dipindahkan dari habitatnya, spesies biasanya mati karena sulitnya menetap di rumah baru.

Ambil contoh, seekor Naga Komodo. Kadal yang luar biasa ini, dianggap yang terbesar di dunia, hanya ditemukan di tiga pulau di Pasifik: Rinca, Flores, dan Komodo. Karena ia hanya tinggal di pulau-pulau ini, mereka dapat dianggap sebagai habitat alami.

Sekarang bayangkan pulau-pulau itu diambil alih oleh konstruksi dan sampah. Tempat ini tidak terlihat seperti lingkungan lama tempat dia tinggal. Naga Komodo tidak lagi dapat menemukan makanan atau tempat berlindung. Rumahmu hancur! Tak perlu dikatakan, kelangsungan hidup spesies terancam, bukan?

Saat ini kita dapat mengatakan bahwa perusakan habitat adalah salah satu masalah yang mendorong kepunahan spesies. Biasanya kehancuran ini terjadi sebagai akibat dari tindakan manusia, yang menghancurkan alam untuk membangun rumah dan memperluas padang rumput dan tanaman, misalnya, di samping mencemari dan mencemari berbagai daerah.

Jadi, sebelum Anda membuang sampah ke lantai, ingatlah bahwa Anda mengotori rumah seseorang di sana dan tindakan Anda dapat langsung membahayakan habitat beberapa spesies!

Habitat dan ekosistem adalah dua komponen yang berbeda dari ekologi, tapi keduanya akan ditemukan di satu tempat. Sebuah ekosistem berisi banyak habitat, dan yang menjelaskan hubungan antara dua komponen secara ringkas.  Dengan kata lain, habitat adalah rumah dalam desa ekosistem. Kedua entitas memiliki karakteristik yang berbeda dan mereka sangat penting untuk dipahami.

Pengertian Habitat

Habitat berarti ruang tempat makhluk hidup hidup, dan berkembang. Ini adalah lingkungan alami tempat makhluk terorganisir dilahirkan dan tumbuh.

Habitat adalah istilah yang digunakan dalam ekologi, yang terdiri dari ruang dan ekosistem tempat hewan berkembang, dalam suatu komunitas. Dalam kasus spesies tumbuhan dan hewan, ketika mendeskripsikan habitatnya, penting untuk menyebutkan hewan atau tumbuhan lain yang termasuk dalam komunitas itu.

Habitat tidak terbatas hanya pada satu spesies hewan, mungkin ada beberapa spesies yang hidup di habitat yang sama, dan ini termasuk faktor-faktor di mana hewan, seperti burung, ikan, mamalia dll., Hidup, bereproduksi dan mati, seperti tanah, air , laut, dll.

Ada juga habitat buatan, yang dibuat oleh manusia, digunakan di kebun binatang, atau di tempat-tempat untuk mempromosikan pengembangan spesies yang terancam punah, misalnya, dan oleh karena itu perlu bagi spesies untuk merasakan di habitatnya sendiri.

Habitat adalah tempat yang menawarkan kondisi iklim, fisik, dan makanan yang ideal untuk pengembangan spesies tertentu. Aktivitas dan cara setiap spesies hidup, berkembang dan bereproduksi disebut ceruk ekologis.

Habitat, menurut definisi, adalah lingkungan atau kawasan ekologi yang dihuni oleh organisme apapun. Dengan kata lain, habitat adalah lingkungan alam di mana binatang, tanaman, atau organisme lainnya menempatinya. Habitat mengelilingi populasi satu spesies, dan itu menentukan distribusi spesies tertentu. Organisme atau populasi secara alami lebih memilih untuk tinggal di lingkungan tertentu, yang penuh dengan sumber daya untuk mereka, dan lingkungan yang menjadi habitat mereka akhirnya.

Ini bisa menjadi badan air, daerah tertentu dari kolom air, kulit pohon, di dalam sampah daun dari hutan tropis, gua, atau interior binatang. Itu berarti habitat bisa menjadi tempat dengan energi atau sumber nutrisi bagi organisme atau seluruh populasi tergantung pada kebutuhan mereka.

Faktor pembatas utama habitat adalah kelimpahan makanan / energi dan ancaman (misalnya predator atau pesaing). Oleh karena itu, faktor-faktor ini membatasi distribusi dan hunian spesies atau populasi tertentu. Namun, habitat adalah tempat di mana binatang atau tumbuhan hanya hidup di alam. Tergantung pada jumlah spesies dalam suatu ekosistem, jumlah habitat dapat berubah menyesuaikan.

Pengertian Ekosistem

Ekosistem adalah seluruh unit entitas biologis dan fisik tertentu, daerah pasti atau volume. Ukuran ekosistem bisa bervariasi dari kulit pohon mati sampai hutan tropis besar atau laut. Sebuah tangki ikan kecil juga merupakan ekosistem, tetapi merupakan ekosistem buatan. Ekosistem dapat berupa alam atau buatan manusia. Namun, ekosistem alam berlangsung selamanya, karena ada mekanisme mandiri.

Ekosistem terutama terdiri dari komunitas, yang merupakan kombinasi dari populasi. Biasanya, sebuah ekosistem yang khas berisi produsen, konsumen primer (herbivora), konsumen sekunder dan tersier (kebanyakan omnivora dan karnivora), pemulung, dan pengurai. Ekosistem terbentuk jika komponen ini hadir, yang meliputi perputaran energi, di tempat tertentu.

Organisme akan masuk ke relung yang tersedia dengan mencari habitat yang tepat dan tinggal di lingkungan yang disukai. Jika tempat tertentu bisa mempertahankan kehidupan tanpa berkurang, tempat akhirnya dapat menjadi sebuah ekosistem. Koleksi ekosistem membuat bioma, dan semua bioma kolektif membentuk biosfer Bumi.

Habitat dan ceruk

Sementara habitat adalah lokasi yang tepat untuk kehidupan makhluk hidup, ceruk ekologis adalah segmen habitat, dan mengacu pada keadaan di mana seekor hewan hidup, atau cara hidupnya.

Apa perbedaan Habitat dan Ekosistem?

  1. Satu Ekosistem bisa mengandung banyak habitat, namun tidak sebaliknya.
  2. Ekosistem adalah selalu lebih besar dari habitat.
  3. Koleksi habitat membuat ekosistem akhirnya, tapi koleksi ekosistem membuat unit besar disebut bioma.
  4. Satu habitat mengandung satu atau beberapa spesies, sedangkan satu ekosistem mengandung jumlah yang sangat besar spesies.
  5. habitat hanya memiliki beberapa tingkat trofik, tetapi ekosistem memiliki semua tingkat trofik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *