Gangguan Kecemasan sosial – pengertian, penyebab, gejala

Gangguan kecemasan sosial, juga dikenal sebagai fobia sosial, adalah masalah kesehatan mental terbesar ketiga di dunia saat ini. Kecemasan sosial adalah ketakutan yang dimiliki orang-orang yang mengalaminya dalam menghadapi situasi sosial yang melibatkan interaksi dengan orang lain. Anda bisa mengatakan bahwa kecemasan sosial adalah ketakutan dan kecemasan dihakimi dan dievaluasi secara negatif oleh orang lain.

Kecemasan sosial adalah gangguan umum dan menyebabkan kecemasan dan ketakutan di sebagian besar area kehidupan seseorang, baik itu kehidupan sosial, pekerjaan atau keluarga mereka. Ini kronis karena tidak hilang dengan sendirinya. Hanya terapi perilaku kognitif langsung yang dapat mengubah otak dan membantu orang mengatasi kecemasan sosial.

Pengertian

Kecemasan sosial adalah gangguan yang juga dikenal sebagai fobia sosial dan itu adalah masalah besar yang mempengaruhi dunia modern. Ini adalah masalah kecemasan sosial dan ketakutan sebelum situasi sosial yang melibatkan interaksi dengan orang lain yang menyebabkan rasa tidak aman, takut dan cemas.

Etimologi

Kecemasan sosial sama dengan fobia sosial dan kata fobia berasal dari Phobos, yang merupakan putra Aphrodite, dewi cinta dan Ares, dewa perang, yang disebutkan oleh Hesiod dalam Theogony dan memiliki ketakutan sebagai maknanya. Juga diyakini bahwa asal usul istilah ini menunjukkan bahwa bagian utama fobia adalah ketakutan, membedakan dirinya dari teror yang terkait dengan dewa Deimos dan dewa Pan yang darinya kata panik muncul.

Penyebab kecemasan sosial

Penyebab pasti dari fobia sosial masih belum diketahui oleh dokter. Namun, penelitian saat ini mendukung gagasan bahwa itu disebabkan oleh kombinasi faktor lingkungan dan genetik. Pengalaman negatif juga dapat berkontribusi terhadap gangguan ini, dan ini dapat mencakup aspek-aspek berikut:

  • pelecehan seksual
  • intimidasi
  • masalah keluarga
  • Kelainan fisik seperti ketidakseimbangan serotonin dapat berkontribusi pada kondisi ini

Gejala kecemasan sosial

Interaksi sosial dapat menyebabkan gejala fisik berikut:

  • Penyakit
  • Berkeringat berlebihan
  • Getaran terus menerus
  • Kesulitan berbicara
  • Pusing atau pening
  • Detak jantung yang cepat

Gejala psikologis dapat meliputi:

  • Intensif mengkhawatirkan situasi sosial
  • Perhatian konstan beberapa hari atau minggu sebelum acara
  • Hindari situasi sosial
  • Khawatir tentang rasa malu dalam situasi sosial
  • Khawatir tentang orang lain memperhatikan bahwa Anda stres atau gugup
  • Butuh alkohol untuk menghadapi situasi sosial
  • Tidak adanya sekolah atau bekerja karena kecemasan

Pengobatan

Berbagai jenis perawatan tersedia untuk mengobati gangguan kecemasan sosial. Hasil perawatan bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang hanya membutuhkan satu jenis perawatan. Namun, yang lain mungkin membutuhkan lebih dari satu. Terapi perilaku kognitif membantu pasien belajar bagaimana mengendalikan kecemasan melalui relaksasi dan pernapasan, dan cara mengganti pikiran negatif dengan pikiran positif. Terapi Paparan adalah jenis terapi lain yang membantu pasien secara bertahap menghadapi situasi sosial, alih-alih menghindarinya. Terapi Kelompok membantu mempelajari keterampilan dan teknik sosial untuk berinteraksi dengan orang-orang di lingkungan sosial yang berbeda. Berpartisipasi dalam terapi kelompok dengan orang lain yang memiliki ketakutan yang sama dapat membuat pasien merasa kurang sendirian dan memberinya kesempatan untuk melatih keterampilan barunya melalui permainan peran.

Cara mengatasi kecemasan sosial

Disarankan untuk tidur setidaknya delapan jam per malam. Kurang tidur dapat meningkatkan kecemasan dan memperburuk gejala fobia sosial. Makanan seperti kopi, cokelat, dan minuman ringan merangsang dan dapat meningkatkan kecemasan, jadi sebaiknya hindari. Kendalikan ketakutan dengan mengenali pemicu yang mulai membuat Anda merasa gugup atau dengan berlatih teknik relaksasi dan pernapasan, minum obat jika sudah diresepkan sesuai dengan instruksi medis.

Apa bedanya dengan rasa malu?

Dalam hal rasa malu, kita dapat mengatakan bahwa itu adalah masalah yang jauh lebih ringan daripada kecemasan sosial. Intensitas rasa takut bahwa seseorang yang pemalu hadir jauh lebih sedikit, menghindari mengekspos diri sendiri ke situasi sosial juga kurang, misalnya, seseorang yang pemalu akan pergi ke pesta, meskipun mereka berbicara sedikit kepada orang-orang yang ada di dalamnya, fobia sosial Anda mungkin tidak akan datang jika Anda memiliki alasan untuk menghindarinya, atau, Anda akan menebusnya karena tidak hadir. Perbedaan lain antara rasa malu dan gangguan kecemasan sosial adalah gangguan dalam kehidupan kita sehari-hari yang dalam rasa malu akan jauh lebih sedikit. Dalam rasa malu hanya ada satu ketidaknyamanan yang bersifat sementara dan dalam gangguan kecemasan sosial penderitaan besar, dengan pengaruh besar pada harga diri kita dan konsep yang kita miliki tentang diri kita sendiri.

Kasus

George, seorang mahasiswa Yunani berusia 23 tahun, dirujuk oleh psikiater untuk dirawat di Pusat Bimbingan Universitas di Athena. Dia didiagnosis dengan gangguan kecemasan sosial dan jenis fobia tertentu. Dia mengeluhkan serangan panik dan gejala kecemasan yang parah. Gejala-gejala ini dipicu dalam situasi sosial tertentu dan juga ketika bepergian dengan pesawat, mengendarai mobil, dan mengunjungi gedung-gedung tinggi atau tempat-tempat tinggi. Gejala-gejalanya membuatnya terhindar dari situasi seperti itu, sampai-sampai mempengaruhi kehidupan sehari-harinya. George didiagnosis dengan gangguan kecemasan sosial dan fobia spesifik, tipe situasional (dalam kasus ini, akrofobia) dan menerima 20 sesi terapi perilaku kognitif individu. Setelah terapi dan tindak lanjut yang terjadi satu bulan setelah perawatan, George tidak lagi memenuhi kriteria untuk fobia sosial dan gejala-gejala yang mengarah ke akrofobia berkurang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *