Ciri-ciri Echinodermata yaitu sebagai berikut

Echinodermata adalah hewan yang harus Anda ketahui. Jika Anda mengenal bintang laut, maka Anda sangat menyadari apa itu Echinodermata. Echinodermata adalah hewan yang invertebrata. Nama echinodermata itu sebenarnya berarti kulit berduri! Semua hewan di filum Echinodermata ini memperlihatkan kulit berduri dan karenanya dikelompokkan bersama. Mari kita cari tahu lebih banyak tentang Echinodermata.

Echinodermata adalah bentuk hewan laut yang hidup bebas. Mereka berbentuk simetri radial terlihat pada saat dewasa sementara larva simetris bilateral.

Tubuh echinodermata diwakili oleh disk pusat yang ditutupi oleh tulang dengan duri yang disebut pedicellaria. Echinodermata menunjukkan adanya sistem vaskular air.

Echinodermata memiliki kaki tabung untuk penggerak dan pernapasan. Sistem saraf mereka memiliki cincin saraf pusat dengan lima saraf yang memancar.

Echinodermata menunjukkan daya regenerasi yang tinggi. Jenis kelamin terpisah. Reproduksi adalah seksual.

Echinodermata adalah anggota dari kelompok besar (filum) hewan laut dengan kulit berduri, termasuk bintang laut, landak laut, dan teripang. Echinodermata ditemukan di semua lautan di berbagai kedalaman.

Ada sekitar 6.000 spesies. Semua echinodermata memiliki bentuk tubuh simetri radial -yaitu, semua bagian tubuh memancar dari ti-tik pusat. Echinodermata biasanya memiliki lima bagian simetris di sekitar ti-tik pusat. Bentuk tubuh ini terlihat bening di laut umum, yang memiliki lima pelengkap yang berbeda dengan mulut di tengah.

Ciri-ciri umum

Ciri-ciri umum filum Echinodermata:

  • Habitat: Semua anggota Echinodermata merupakan hewan laut, hidup terutama di dasar laut.
  • Rangka tubuh: Hewan ini memiliki endoskeleton dari osikel berkapur, dan karenanya nama Echinodermata (tubuh berduri).
  • Tingkat organisasi – tingkat Organ
  • Simetri tubuh – Orang-orang dewasa dengan simetris radial, tetapi larva adalah simetris bilateral.
  • Dinding Tubuh – Triploblastik, hewan selomata.
  • Sistem pencernaan: Mulut hadir di sisi ventral dan anus di sisi dorsal.
  • Ciri yang paling khas adalah sistem vaskuler air. Hal ini membantu dalam gerak, penangkapan dan pemindahan makanan dan respirasi.
  • Sistem ekskresi tidak ada.
  • Jenis kelamin terpisah.
  • Reproduksi adalah dengan cara seksual.
  • Fertilisasi biasanya eksternal.
  • Perkembangan adalah tidak langsung dengan berenang bebas larva.
  • Tubuh tidak teregmentasi tanpa kepala.
  • Permukaan tubuh ditutupi dengan spikula berkapur.
  • Rongga tubuh memiliki sistem pembuluh darah air yang berdiferensiasi.
  • Kaki tabung membantu penggerak.
  • Otak tidak ada tetapi sistem saraf hadir dengan cincin saraf dan tali saraf radial.
  • Respirasi terjadi melalui kaki tabung dan insang.

Contoh Echinodermata:

  • Asterias (Bintang Laut)
  • Echinus (Landak laut)
  • Antedon (lili laut)
  • Cucumaria (teripang)
  • Ophiura (bintang Rapuh)

Keragaman

Spesies yang hidup saat ini umumnya dianggap milik lima subkelompok: lili laut dan bintang bulu (Crinoidea, 650 spesies); bintang laut (Asteroidea, 1.500 spesies), bintang brittlestar dan bintang keranjang (Ophiuroidea, 1.800 spesies), teripang (Holothuroidea, 1.200 spesies); dan bulu babi dan dolar pasir (Echinoidea, 1.200 spesies).

Bunga lili laut memiliki tubuh pusat, atau kelopak, dikelilingi oleh bulu, biasanya lengan bercabang. Keseluruhan pengaturan ini berada di ujung tangkai seperti batang yang menempel di dasar laut. Bintang-bintang bulu tidak memiliki tangkai ini. Bintang laut (juga disebut bintang laut) memiliki cakram tengah yang tidak ditandai dari lengan yang tidak bercabang, yang biasanya ada lima. Kadang-kadang, seseorang akan menemukan spesies bintang laut dengan lebih dari lima lengan. Brittlestars juga biasanya memiliki lima lengan yang relatif panjang dan fleksibel, tetapi ini dibedakan dengan baik dari disk pusat.

Teripang bertubuh lunak dan seperti cacing, dengan sekelompok tentakel di sekitar mulut di ujungnya. Landak laut biasanya memiliki tubuh kaku dari pelat bergabung yang dipasang hutan duri lebat. Badan landak laut bisa hampir bulat, dengan duri panjang, atau diratakan ke berbagai tingkat dengan duri yang sangat pendek dalam jenis seperti dolar pasir.

Filum Echinodermata dibagi menjadi enam kelas: Asteroidea (bintang laut); Echinoidea (bulu babi dan pasir dolar); Ophiuroidea (bintang mengular); Concentricycoidea (xyloplax); Crinoidea (bintang bulu dan lili laut); dan Holothurioidea (teripang).

Echinodermata mempunyai kemampuan untuk melakukan regenerasi bagian tubuhnya yang hilang, contohnya timun laut. Apabila timun laut merasa dirinya terancam, maka timun laut akan menyemprotkan organ tubuhnya agar mendapatkan kesempatan untuk melarikan diri. Kelak, organ tubuh yang hilang akan tumbuh kembali.

Pengertian

Echinodermata (echino berarti “berduri;” derm berarti “kulit”) berukuran besar, mencolok, seluruhnya adalah hewan invertebrata laut. Saat ini, kelompok Echinodermata ini menghuni hampir setiap lingkungan lautan yang dapat dibayangkan, mulai dari pantai berpasir dan terumbu karang hingga kedalaman laut yang paling dalam.

Echinodermata juga umum sebagai fosil yang berasal dari 500 juta tahun lalu. Jenis-jenis fosil yang kurang dikenal ini diwakili oleh beragam hewan yang aneh, beberapa di antaranya mengungkapkan hubungan mereka dengan echinodermata yang hidup hanya dengan inspeksi dekat.

Echinodermata adalah sebuah divisi dari hewan laut. Keluarga hewan Echinodermata ini berhabitat di laut atau juga air payau.

Umumnya, echinodermata ini bergerak dengan lambat serta tidak ada yang hidup itu bersifat parasit. Beberapa dari jenis spesies hidup menempel (sesil).

Anatomi dan fisiologi

Secara umum, echinodermata ditandai oleh beberapa ciri unik yang tidak ditemukan pada filum hewan lainnya. Echinodermata memiliki kerangka batu kapur (kalsium karbonat) yang disebut “stereom” di jaringan mereka, terutama dinding tubuh.

Struktur berpori stereom membuat kerangka echinodermata terang namun tahan terhadap kerusakan. Echinodermata memiliki jenis ligamentum khusus yang dapat menjadi kaku dilonggarkan sesuka hati sehingga hewan-hewan ini dapat mempertahankan postur tanpa mengeluarkan energi dengan kontraksi otot.

Echinodermata memiliki seperangkat internal pipa ledeng, “sistem pembuluh air” yang memanipulasi kaki tabung eksternal yang fleksibel. Kaki tabung adalah “tangan” dan “kaki” echinodermata, dan terlibat dalam aktivitas sensorik, lokomotif, makan, dan pernapasan.

Jantan dan betina terpisah, dan sel telur yang dibuahi berkembang menjadi larva yang biasanya berenang bebas yang mengubah (atau “metamorfosis”) dari bentuk simetris bilateral menjadi orang dewasa yang memiliki struktur tubuh dengan lima sinar yang memancar sehingga membuat echinodermata dewasa menjadi sangat khas. Bahkan teripang dan lili laut seperti cacing menunjukkan struktur lima bagian ini karena tentakel dan lengan yang memberi makan biasanya ada dalam kelipatan lima.

Echinodermata adalah saudara, meskipun jauh, dari vertebrata. Seperti vertebrata, dan tidak seperti filum hewan lainnya, echinodermata adalah “denterostoma,” yang berarti pori-pori mulut terbentuk setelah pori anal selama perkembangan awal. Ini menjadikan mereka subjek yang ideal untuk studi yang menyoroti perkembangan manusia dan evolusi. Selain itu, pentingnya ekologis echinodermata, dikombinasikan dengan kepekaannya terhadap degradasi lingkungan, memberi mereka peran kunci untuk dimainkan dalam penelitian lingkungan.

Terdapat beberapa sistem oergan pada echinodermata diantara yaitu:

Sistem peredaran darah

Echinodermata masih belum jelas, dapat dideskripsikan dengan secara sederhana, yakni pembuluh darah berawal dari yang mengelilingi mulut, setelah itu berjabang pada setiap kaki tabung.

Sistem pernapasan

Dilakukan dengan menggunakan insang atau juga pupula (tonjolan pada rongga tubuh).

Sistem persarafan

Mempunyai saraf dengan bentuk seperti cincin atau juga melingkar yang terletak pada bagian mulutnya. Sedangkan untuk bagian lengan serta bagian kaki tabung itu terdapat saraf radial yang berbentuk seperti menyerupai tali.

Sistem pencernaan

Sistem pencernaannya yaitu berupa mulut, esofagus, lambung, usus, serta anus. Dapat dikatakan, sistem pencernaannya itu sudah sempurna. Namun tidak terdapat sistem ekskresi pada hewan Echinodermata.

Struktur Tubuh Echinodermata

  • Kulit keras disebabkan karena terbuat dari zat kapur
  • Mempunyai sistem pencernaan yang sempurna
  • Ukuran tubuhnya itu bervariasi dengan diameter 1 – 36 cm
  • Tubuhnya itu tersusun dalam sumbu oral-aboral serta tidak memiliki kepala
  • Bentuk simetri bilateral yang setelah mengalami metamorfosis dewasa dengan bentuk tubuh simetri radial dengan lima penjuru
  • Mulut terletak di bawah serta anus terletak di atas (tripblastik selomata)
  • Memiliki suatu sistem ambukaral, gerakan terjadi dengan cara mengubah tekanan air yang diatur sistem pembuluh air yang berkembang dari selom

Reproduksi Echinodermata

Reproduksi echinodermata ini beragam serta sering kompleks. Kebanyakan dari echinodermata bereproduksi dengan secara seksual. Sementara beberapa spesies itu diketahui bereproduksi dengan secara aseksual atau dengan melalui tunas.

Reproduksi aseksual

Reproduksi aseksual biasanya melibatkan pembagian tubuh menjadi dua (2) bagian atau lebih (fragmentasi) serta regenerasi bagian tubuh yang hilang.

Fragmentasi merupakan cara reproduksi yang umum yang digunakan oleh beberapa spesies asteroida, Ophiuroidea, serta teripang. Didalam beberapa spesies, reproduksi seksual ini tidak diketahui terjadi.

Reproduksi seksual

Telur (hingga beberapa juta) dari betina serta juga spermatozoa dari jantan berada di bagian dalam perairan (pemijahan), yang mana sel telur dibuahi. Umumnya dari echinodermata itu bertelur pada siklus tahunan, dengan periode pemijahan biasanya itu berlangsung 1 (satu) atau 2 (dua) bulan selama musim semi ataupun juga musim panas. Beberapa spesies, bagaimanapun, mampu untuk melakukan pemijahan sepanjang tahun.

Cara Hidup Echinodermata

Ciri-ciri EchinodermataEchinodermata adalah hewan yang hidup secara bebas, di dalam artian habitat hewan ini bisa dimana saja, bisa di laut pantai sampai laut terdalam. Makanan tergantung kepada jenisnya, contoh makanannya seperti plankton, atau juga organime yang mati/ membusuk.

Klasifikasi Echinodermata

Perbedaan kelas echinodermata ini dapat dikelompokkan menjadi lima, yakni Asteroidea, Echnoidea, Ophiuroidea, Holothuroidea dan Crinoidea.

Berikut ini adalah penjelasan dan perbedaannya, antara lain:

Asteroidea

Asteroidea adalah hewan berbentuk bintang yang biasa disebut dengan sebutanbintang laut. Asteroida ini biasa ditemui di laut pantai. Asteroidea sendiri merupakan kelas filum echinodermata yang mempunyai spesies terbanyak, yakni sekitar 1.600 spesies.

Archoidea ini memiliki bagian tubuh oral (Bagian tubuh dengan mulut) serta bagian aboral (Bagian tubuh dengan anus).

Kelas asteroidea ini mempunyai sistem ambulakral yang terdiri dari pembuluh darah air (jaringan hidrolik) yang akan membentuk kaki/ lengan.

Bagian Kaki/ lengan itu memiliki fungsi ialah sebagai alat gerak, untuk dapat menempel, serta untuk menemukan makanan. Asteroidea ini juga memiliki saluran cincin yang terletak di pusat tubuh, dan juga saluran radial yang merupakan cabang saluran cincin di bagian lengan.

Echinoidea

Bulu Babi atau juga landak laut adalah salah satu jenis dari kelas Echinoidea. Bentuk tubuh utamanya agak bulat serta tidak memiliki lengan, tapi terdapat banyak sekali duri.

Terdapat yang memiliki duri pendek, terdapat juga yang memiliki duri panjang. Duri dari Echinoidea ini terbentuk oleh adadanya zat kapur.

Tubuh Echinoidea memiliki otot yang memiliki fungsi untuk memutar duri tersebut sehingga bisa membuatnya bergerak. Mulut dari hewan ini juga memiliki struktur mirip rahang yang membantunya di dalam memakan mangsa.

Ophiuroidea

Ophiuroidea adalah kelas yang berbentuk dan menyerupai bintang laut, namun mempunyai lengan yang lebih panjang, lebih kurus, serta cakram pusat tubuh yang lebih jelas.

Apabila kakinya itu digerakkan maka pergerakannya itu menyerupai ular, tidak heran untuk kelas ophiuroidea disebut juga sebagai bintang mengular.

Kaki tabung kelas ini juga tidak memiliki penyedot serta bergerak dengan mencambukkan kakinya, sehingga kakinya itu rawan akan patah.

Kaki/ lengan ini memiliki fungsi yaitu untuk menangkap mangsa yang nantinya itu akan dimasukkan ke dalam mulut. Beberapa dari jenis kelas ini adalah pemakan cacing, moluska, suspensi atau juga bangkai. Hewan ini juga tidak memiliki anus serta biasanya hidup di sela bebatuan.

Holothuroidea

Holothuroidea masuk ke dalam kelas filum Echinodermata yang mempunyai tubuh bulat memanjang dari permukaan oral ke permukaan aboral.

Tubuhnya itu terlihat seperti bentuk buah timun sehingga sering disebut dengan sebutan timun laut. Namun, konsistensi tubuhnya itu sedikit berbeda dengan kelas lain, bentuk dari tubuh hewan ini lunak serta halus.

Kelas ini mempunyai bagian tubuh kelipatan lima serta juga memiliki sistem ambulakral. Timun laut juga mempunyai tentakel pada bagian oral yang berjumlahnya itu 10 – 30 buah.

Crinoidea

Crinoidea mempunyai tubuh yang menyerupai bunga atau juga tumbuhan. Crinoidea ini termasuk kedalam anggota filum echinodermata yang mempunyai spesies paling sedikit (yakni hanya sekitar 550 spesies) serta merupakan kelompok paling primitif.

Hewan ini hidup di pantai sampai pada kedalaman laut 3.500 meter di bawah permukaan laut. Tubuhnya itu tidak terdapat duri, namun terdapat juga yang bertangkai serta tidak bertangkai.

Apabila mempunyai tangkai maka disebut dengan sebutan lilia laut, sedangkan untuk yang tidak memiliki tangkai disebut dengan sebutan bintang laut berbulu.

Peranan Echinodermata

Echinodermata mempunyai banyak manfaat, khususnya bagi manusia. Namun, dilain sisi ini juga dapat merugikan. Selengkapnya, simak penjelasan berikut ini:

Manfaat

  • Bulu babi itu dapat diambil gonadnya untuk dijadikan dikonsumsi.
  • Holothuria (mentimun laut) ini diperdagangkan ialah sebagai teripang kering atau juga kerupuk teripang.
  • Echinodermata ini memakan bangkai-bangkai, sehingga penting guna pembersihan lingkungan.

Kerugian

  • Achanbasther ini merupakan hama pada terumbu karang, disebabkan karena memakan polip Coelenterata.
  • Bintang laut ini juga sering memakan kerang mutiara.

Soal dan jawaban Echinodermata

Q1. Dengan merujuk pada filum Echinodermata, identifikasi kelas-kelas mana yang memiliki Pedicellaria?

Jawaban: Pedicellaria adalah embel-embel kecil berbentuk cakar dengan rahang yang dapat bergerak, yang disebut katup, umumnya ditemukan pada echinodermata (filum Echinodermata), khususnya pada bintang laut (kelas Asteroidea) dan bulu babi (kelas Echinoidea). Ada dua jenis pedicellaria utama di bintang laut: lurus dan silang. Pedicellaria lurus biasanya lebih besar dan terletak di permukaan tubuh, sedangkan pedicellaria silang lebih kecil dan lebih sering ditemukan pada batang, diangkat di atas permukaan tubuh atau dalam rumpun yang mengelilingi duri. Empat bentuk utama pedicellariae ditemukan di landak laut: tridactylous, ophicephalous, triphyllous dan globiferous.

Q2. Bagaimana cara makan bintang laut?

Jawaban: Seekor bintang laut membungkus dirinya sendiri di sekitar moluska, kemudian menggunakan kakinya yang kecil, hisap untuk mengalahkan otot yang menahan bivalvia tertutup, membuka cangkang dan mengekspos organisme.

Lalu ia mendorong perutnya keluar dari mulutnya, di dalam cangkang dan di sekitar organisme untuk memulai pencernaan. Ini menarik perutnya kembali ke tubuhnya untuk menyelesaikan pencernaan.

Q3. Berikan karakteristik dari Filum Echinodermata.

Jawaban:

  • Ini hanya hewan laut.
  • Mereka adalah hewan triploblastik dan selomata.
  • Larva simetris bilateral sedangkan orang dewasa simetris radial.
  • Mereka memiliki tingkat sistem organ organisasi tubuh.
  • Mereka memiliki tubuh berduri dan endoskeleton terbuat dari osikel berkapur.
  • Mereka memiliki sistem pembuluh air dan kaki-tabung yang membantu mereka bergerak dan menempel pada substratum.
  • Contoh- ikan landak laut dll.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *